Langkau ke kandungan utama

Bila ulamak macam haiwan

Berbuat kerusakan di muka bumi kebanyakan bermula dari keinginan seseorang untuk berkuasa dan memerintah, suka menyombongkan diri dan senang menonjol. Kesemuanya bermula dari tingkatan yang paling rendah sampai kepada tingkatan yang paling tinggi. Dimana di sana akan terbentuk ikatan dosa, sumber kejahatan dan kubangan fitnah. Ibnu Mas'ud atau Hudzhaifah Ra mengatakan :
"Sesungguhnya pada pintu istana para sultan (penguasa) terdapat fitnah seperti tempat menderumnya unta."
Mereka, yakni orang orang salaf, memperingatkan umat supaya jangan mendatangi penguasa jika di dalam hati mereka tidak ada maksud menasehati atau mencegah dari penyimpangannya, jika di dalam hati mereka tidak ada niat menjauhi harta kekayaannya.
Jika engkau bermaksud untuk memasuki pintu istana Negara dan mendatangi mereka, maka ada dua hal yang harus engkau hindari dan jauhi : harta kekayaan mereka dan pemberian mereka. Sebab perkataanmu akan jatuh tak bernilai dalam sekejab begitu dinar dari tangan sultan jatuh ke tanganmu.
Sebagaimana perkataan syaikh Said Al Halbi Rahimahullah , ketika Ibrahim Pasya datang ke negeri Syam, ketika itu Syaikh Sa'id dikelililingi oleh para muridnya, sedang memberikan pelajaran kepada mereka. Ibrahim Pasha masuk masjid di tempat pengajian tersebut, namun Syaikh Sa'id tidak mengacuhkannya , dia tetap mengajarkan dan menjulurkan kakinya. Melihat sikap yang ditunjukkan Syaikh Sa'id itu, maka Ibrahim
Pasya pun keluar. Darahnya mendidih dan kemarahannya berkobar. Lalu ia mengambil sekantung uang dan memberikan kepada pelayannya serta berkata,"Letakkan ini di pangkuan Syaikh itu !" (Kantung uang inilah yang membuat banyak leher menekuk dan menunduk, kantung inilah yang membuat mulut tersumbat sehingga agama Allah dipetikemaskan). Maka pelayan tadi datang dan meletakkan kantung uang tersebut di pangkuan Syaikh Sa'id. Namun oleh Syaikh Sa'id , kantung tadi diangkat dan diberikan lagi kepadanya seraya mengatakan," Katakan kepada tuanmu, bahwa orang yang menjulurkan kakinya tidak akan menjulurkan tangannya !"
Mereka, para penguasa melihat orang orang yang mengambil harta mereka dengan pandangan sinis dan melecehkan, dengan nafsu mereka, dengan kegeraman hati mereka. Mereka berusaha untuk memuaskan hati para ulama dengan cara memberi hadiah kepada mereka sehingga para ulama mendiamkan kebatilan mereka dan membiarkan kezhaliman mereka. Para penguasa tadi melihat mereka tak ubahnya seperti binatang ternak yang berkumpul manakala diiming imingi seikat rumput dan lari bercerai berai manakala digertak oleh pengawal mereka.
Pernah suatu ketika Khalifah Al Manshur mengunjungi Sufyan Ats Tsauri. Lalu dia mengatakan kepadanya, " Hai Sufyan, apa yang menjadi hajatmu?"
"Engkau dapat memberikannya padaku? Jawab Sufyan.
"Ya" Jawan Al Manshur.
Lalu Sufyan berkata,"Janganlah kau datang kepadaku sampai aku mengirim utusan kepadamu, dan janganlah mengirim seorang utusan padaku sampai aku sendiri yang minta."
Maka Al Manshur berkata seraya membalikkan badan dan kembali pulang," Semua burung dapat kami jinakkan dan saya tangkap kecuali Sufyan".
Penguasa menganggap ulama adalah burung ?! . Penguasa memandang manusia bahkan para ulama adalah hewan, bagai ayam ayam kampung yang kemudian mereka bisa pelihara dengan makanan mereka dan kemudian mereka menyembelihnya kapan saja mereka mau. Orang orang saleh mengetahui ini semua. Mereka benar benar mengetahui dan memahaminya dari dasar hati mereka. – Syaikh Abdullah Azzam-[http://www.eramuslim.com]

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MyKas : Kad Pengenalan mempunyai tarikh luput LAYAK mengundi

MyPR

Pada 1 Jun 2006, MyPR telah diperkenalkan sebagai mengganti kad pengenalan merah untuk pemastautin tetap Malaysia. 'My' membawa maksud yang sama seperti MyKad (Malaysia) manakala 'PR' adalah singkatan kepada bahasa Inggeris, Permanent Resident.

MyPR berwarna merah sepenuhnya mengandungi semua data utama sama seperti pemegang MyKad. Namun begitu di belakang MyPR mempunyai cetakan data mengenai negara asal pemegang MyPR termasuk nombor permit permastautin tetap.

Penggunaan set nombor kad pengenalan 12 digit yang sama digunakan pada MyKad dan MyKid dan cuma dibezakan dengan kod tempat kelahiran mengikut tempat dilahirkan, biasanya kod 71 yang mewakili kelahiran di luar negeri.



MyKas

Kad Pengenalan Pemastautin Sementara (KP hijau)  mula dicetak di atas kad pengenalan bentuk baru (berwarna hijau) bermula 20 April 2010. Kad Pengenalan Sementara ini dinamakan MyKas dan tempoh sahlaku adalah selama 5 tahun./tarikh luput/ Expired Date

Bagi pemegang kad pengenalan Pemastautin…

PTPTN: Video DBKL rampas khemah

KUALA LUMPUR 24 April: Penguatkuasa Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) terus mengganggu perkhemahan mahasiswadi Dataran Merdeka apabila merampas khemah dan kanopi serta memasang pita di sekitar kawasan itu, jam 6.45 pagi.

Mengikut twitter, mereka juga menghalau mahasiswa yang kebanyakannya masih tidur tanpa memberi cukup masa untuk mengambil barangan peribadi masing-masing.

Bagaimanapun, bekalan makanan dan minuman mereka tidak dirampas.
“Kamu boleh rampas khemah kami tapi kamu tak boleh rampas semangat kami!” tulis twitter kendalian kumpulan yang menggelar diri mereka sebagai OccupyDataran, pagi ini.

Mereka bergabung dengan kumpulan mahasiswa yang merintis perkhemahan itu sebaik sahaja demontrasi Mansuh PTPTN berakhir Sabtu lalu.

Mereka bercadang untuk terus berkhemah sehingga 28 April – tarikh acara Duduk Bantah sempena Bersih 3.0 berlangsung.

Dalam perkembangan terbaru, mahasiswa Umar Mohd Azmi yang ditahan dan dihadap ke mahkamah semalam atas dakwaan menghalang tugas pegawai DBK…

Ramai tertipu dengan ikan terubuk masin Sarawak

SEBUT saja terubuk Sarawak, pasti ramai yang akan terliur dengan keenakan isinya yang lemak dan manis, apa lagi kalau dapat menikmati ikan terubuk bertelur.

Malah tidak sah rasanya kunjungan pelawat ke Bumi Kenyalang, kalau tidak membawa pulang 'ole-ole' ikan terubuk Sarawak, terutama terubuk masin dan telur terubuk masin, yang ada dengan banyaknya di Pasar Tamu Satok di Kuching. Terubuk ini juga laris ketika Ramadan yang menjadi juadah wajib penggemarnya ketika berbuka mahu pun sahur.

Pendek kata, terubuk Sarawak memang amat popular terutama di kalangan pelawat dari Semenanjung, Sabah dan Brunei Darussalam, yang menjadikannya buah tangan wajib apabila berkunjung ke bumi kenyalang ini.

Populariti terubuk ini berkait rapat dengan hakikat ikan itu sudah lama pupus dari sungai di Semenanjung tetapi di Sarawak spesies ikan bertulang banyak itu masih boleh diperoleh terutama pada musim terubuk bertelur antara Jun hingga Oktober.

Bekalan terubuk tempatan boleh didapati di Sungai Lu…