Langkau ke kandungan utama

Mahasiswa: Serahkan bukti keganasan polis

KUALA LUMPUR, 6 Jan — Kumpulan mahasiswa yang terlibat dalam demonstrasi Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) hari ini akan menyerahkan bukti keganasan polis di Bukit Aman selepas solat Jumaat.

Menurut aktivis mahasiswa Adam Adli Abdul Halim, selain serahkan bukti keganasan polis kumpulan mahasiswa itu juga akan menyerahkan memorandum.

“Kita akan serahkan bukti penting keganasan polis di UPSI pada petang ini di Bukti Aman.

“Kita ada banyak bukti keganasan polis, kita ada dalam bentuk video dan juga gambar yang menunjukkan polis bertindak kasar terhadap mahasiswa,” katanya selepas memberikan keterangan berhubung insiden menurunkan kain rentang bergambar Datuk Seri Najib Razak di ibu pejabat polis daerah Dang Wangi di sini.

Turut hadir peguam Adam Adli , Fadiah Nadwa Fikri dan Presiden Gerakan Menuntut Kebebasan Akademik (Bebas) Muhammad Safwan Anang — yang mendakwa dipukul polis semasa polis cuba menghuraikan demonstrasi aman menuntut kebebasan akademik di UPSI.

Muhammad Safwan yang mengalami kecederaan dalam insiden itu hadir dengan berkerusi roda.

Adam Adli, 22, menjadi perhatian dan dikritik kerana bertindak menurunkan kain rentang Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak di luar ibu pejabat Umno di Kuala Lumpur bulan lalu.

Dua kumpulan mahasiswa yang akan menyerahkan bukti keganasan polis adalah Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) dan Bebas.

“Muhammad Safwan mempunyai tesmoni dan saksi yang dapat buktikan polis telah bertindak ganas semasa menahannya.

“Kita mempunyai bukti-bukti ini dan kita akan dedahkan pada petang ini,” kata Adam Adli yang menuntut di UPSI.

Justeru beliau berharap dengan pendedahan itu dapat menutup mulut individu-individu yang mengkritik dan menuduh mereka membuat cerita palsu berhubung perkara itu.

“Saya nak tanya pada malam ini berapa ramai anggota polis yang cedera? Tiada sesiapapun yang cedera malah mereka menahan aktivis mahasiswa dengan ganas dan kasar.

“Sekarang kita ada bukti itu, kita nak tutup mulut orang yang tidak bertanggungajwab... kami akan buktikan,” katanya.

Polis sebelum ini telah menafikan dakwaan memukul beberapa aktivis mahasiswa semasa menghuraikan demonstrasi aman di UPSI, menegaskan “tiada pergelutan” berlaku apabila tangkapan dibuat.

Mahasiswa dan ahli politik pembangkang telah mendakwa beberapa mahasiswa yang terlibat dalam demonstrasi aman menuntut kebebasan akademik telah dipukul dan ditangkap awal pagi selepas ingkar arahan agar bersurai.

Seramai 17 aktivis mahasiswa telah ditahan dalam kejadian pada pukul 2.30 pagi dan kesemua mereka dibawa ke balai polis Tanjung Malim.

Dalam demonstrasi yang diadakan pada malam sambutan tahun baru itu, Muhammad Safwan dikatakan dipukul, ditumbuk dan ditendang sehingga tidak sedarkan diri.

PKR mendakwa Muhammad Safwan telah dipukul oleh lapan anggota polis dan anggota Unit Cawangan Khas.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MyKas : Kad Pengenalan mempunyai tarikh luput LAYAK mengundi

MyPR

Pada 1 Jun 2006, MyPR telah diperkenalkan sebagai mengganti kad pengenalan merah untuk pemastautin tetap Malaysia. 'My' membawa maksud yang sama seperti MyKad (Malaysia) manakala 'PR' adalah singkatan kepada bahasa Inggeris, Permanent Resident.

MyPR berwarna merah sepenuhnya mengandungi semua data utama sama seperti pemegang MyKad. Namun begitu di belakang MyPR mempunyai cetakan data mengenai negara asal pemegang MyPR termasuk nombor permit permastautin tetap.

Penggunaan set nombor kad pengenalan 12 digit yang sama digunakan pada MyKad dan MyKid dan cuma dibezakan dengan kod tempat kelahiran mengikut tempat dilahirkan, biasanya kod 71 yang mewakili kelahiran di luar negeri.



MyKas

Kad Pengenalan Pemastautin Sementara (KP hijau)  mula dicetak di atas kad pengenalan bentuk baru (berwarna hijau) bermula 20 April 2010. Kad Pengenalan Sementara ini dinamakan MyKas dan tempoh sahlaku adalah selama 5 tahun./tarikh luput/ Expired Date

Bagi pemegang kad pengenalan Pemastautin…

PTPTN: Video DBKL rampas khemah

KUALA LUMPUR 24 April: Penguatkuasa Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) terus mengganggu perkhemahan mahasiswadi Dataran Merdeka apabila merampas khemah dan kanopi serta memasang pita di sekitar kawasan itu, jam 6.45 pagi.

Mengikut twitter, mereka juga menghalau mahasiswa yang kebanyakannya masih tidur tanpa memberi cukup masa untuk mengambil barangan peribadi masing-masing.

Bagaimanapun, bekalan makanan dan minuman mereka tidak dirampas.
“Kamu boleh rampas khemah kami tapi kamu tak boleh rampas semangat kami!” tulis twitter kendalian kumpulan yang menggelar diri mereka sebagai OccupyDataran, pagi ini.

Mereka bergabung dengan kumpulan mahasiswa yang merintis perkhemahan itu sebaik sahaja demontrasi Mansuh PTPTN berakhir Sabtu lalu.

Mereka bercadang untuk terus berkhemah sehingga 28 April – tarikh acara Duduk Bantah sempena Bersih 3.0 berlangsung.

Dalam perkembangan terbaru, mahasiswa Umar Mohd Azmi yang ditahan dan dihadap ke mahkamah semalam atas dakwaan menghalang tugas pegawai DBK…

Ramai tertipu dengan ikan terubuk masin Sarawak

SEBUT saja terubuk Sarawak, pasti ramai yang akan terliur dengan keenakan isinya yang lemak dan manis, apa lagi kalau dapat menikmati ikan terubuk bertelur.

Malah tidak sah rasanya kunjungan pelawat ke Bumi Kenyalang, kalau tidak membawa pulang 'ole-ole' ikan terubuk Sarawak, terutama terubuk masin dan telur terubuk masin, yang ada dengan banyaknya di Pasar Tamu Satok di Kuching. Terubuk ini juga laris ketika Ramadan yang menjadi juadah wajib penggemarnya ketika berbuka mahu pun sahur.

Pendek kata, terubuk Sarawak memang amat popular terutama di kalangan pelawat dari Semenanjung, Sabah dan Brunei Darussalam, yang menjadikannya buah tangan wajib apabila berkunjung ke bumi kenyalang ini.

Populariti terubuk ini berkait rapat dengan hakikat ikan itu sudah lama pupus dari sungai di Semenanjung tetapi di Sarawak spesies ikan bertulang banyak itu masih boleh diperoleh terutama pada musim terubuk bertelur antara Jun hingga Oktober.

Bekalan terubuk tempatan boleh didapati di Sungai Lu…