:
Home » » Adam Adli wira rakyat

Adam Adli wira rakyat

Jumaat, 30 Disember 2011 | 0 comments

KUALA LUMPUR, 30 Dis — Adam Adli Abdul Halim hanya seorang aktivis mahasiswa sehingga perbuatannya menurunkan bendera bergambar Datuk Seri Najib Razak semasa satu demonstrasi aman mendapat perhatian utama media.

Berikutan insiden itu, bermula sebagai satu bantahan kecil mahasiswa menuntut kebebasan akademik pada 17 Disember kini menjadi pergerakan yang semakin besar, melibatkan mahasiswa, pensyarah universiti, rakyat bersatu dan mendesak kerajaan memansuhkan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU), yang mana dengan tegas tidak membenarkan berpolitik di kampus.

Ia juga telah meletakkan mahasiswa berumur 22 tahun dari Universiti Pendidikan Sultan Idris dalam bidang publisiti awam.
Walaupun dikenali secara tiba-tiba, Adam Adli tetap berharap apa yang berlaku itu “akan berakhir selepas 40 tahun memperjuangkannya.”

“Kebebasan akademik akan menjadi satu masalah besar yang perlu diperjuangkan bersama untuk membina semula negara yang sudah rosak. Ia sangat penting seperti isu-isu lain yang dibincangkan dalam masyarakat,” kata Adam Adli kepada The Malaysian Insider.

“Ramai orang termasuk mahasiswa tidak pernah mendengar tentang kebebasan akademik, AUKU dan carta magna (satu undang-undang yang dirangka mahasiswa bagi menggantikan akta itu) sehingga ia (insiden) terjadi. Sekarang penulis blog pro-kerajaan berusaha keras untuk memahaminya,” tambahnya.

Tambah Adam Adli, beliau tetap mempertahankan tindakannya itu sambil menyifatkan “menurunkan bendera adalah tanda bantahan.”

“Tetapi ada satu sebab lain yang tidak disedari iaitu jika saya menurunkan bendera, bagaimana saya boleh menaikkan kebebasan akademik?” soalnya.

“Ia seperti membuat satu perkara dengan dua atau tiga faedah. Ia adalah satu tanda bantahan terhadap (Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak) dasar mahasiswa dan universiti serta tanda kemenangan.”

Adam Adli berkata penglibatan dalam aktivis mahasiswa bermula pada 2010 semasa beliau dilarang bertanding dalam pilihan raya kampus kerana terlibat Demonstrasi Air 2009, bantahan terhadap kenaikan harga air di Selangor.

“Sejak itu, tiada ruang untuk saya berpatah balik. Alasannya jelas. Kami perlu buktikan kepada orang ramai bahawa kami sebagai mahasiswa merupakan sebahagian daripada sistem. Kami mahu mewakili rakyat,” katanya.

“Mahasiswa mempunyai peranan dalam sejarah perjuangan rakyat, maka dalam masa yang singkat ini kami mahu mengukir sejarah kami sendiri. Tetapi, pertama kami perlu membebaskan mahasiswa dan universiti maka kami akan buktikan kepada rakyat apa yang kami mampu lakukan untuk negara,” tambahnya.

Di laman sosial Facebook hampir 30,000 pengguna menyokong tindakan Adam Adil di halaman “We Are All Adam Adli”, walaupun ada yang tidak bersetuju dengan apa yang berlaku.

Selain itu, kritikan dari orang awam dan ramai pegawai kerajaan semakin bertambah, Timbalan Ketua Polis Negara Datuk Seri Khalid Abu Bakar berkata pihak berkuasa akan memantau Adam Adli dan menasihatkannya supaya berwaspada semasa melakukan aktiviti.

Ia membangkitkan semangat mahasiswa ini dengan mengatakan berkeyakinan tidak berasa terancam dengan kenyataan begitu.

“Saya tidak akan menyerah. Bagaimana mereka boleh menghalang saya? Saya tidak nampak mengapa mereka perlu buat begitu,” kata Adam Adli.

“Saya percaya dan saya tahu apa yang saya lakukan tidak salah dan tidak melampaui lunas undang-undang. Saya hanya menyuarakan hak membantah dasar kerajaan dan pelaksanaannya,” tambahnya.

“Mahasiswa bukan bodoh. Mereka nampak, mereka belajar, mereka dapat pengetahuan dan mereka bersedia membina negara yang lebih baik. Saya percaya lebih ramai yang akan tampil,” katanya.

“Masa depan milik anak muda.”
Kongsikan :

0 comments:

Catat Ulasan

Sila berkongsi maklum balas anda dalam ruang perbincangan atau FB dan memfailkan apa-apa fakta yang anda dapati melalui pengalaman dan pengetahuan anda.

Ulasan isu hendaklah dengan fikiran terbuka, supaya setiap ulasan akan memberi manfaat kepada semua.

Berbahas atau bertukar-tukar pendapat,agar yang kurang kita tambahkan,yang lebih kita berikan.

 
Copyright © 2011. Politik kedai kopi - All Rights Reserved
Template Modify by Politik Kedai Kopi
Proudly powered by Blogger